Kamis, 15 April 2010

MANUSIA DAN KEADILAN

7 MANUSIA DAN KEADILAN
A. PENGERTIAN KEADILAN
Kcadilan menurut Aristotcles adalah kelayakan dalam tindakan manusia. Kclayakan diartikan sebagai titik tengah diantara ke dua ujung ckstrem yang terlalu banyak dan tcrlalu sedikit. Kedua ujung ekstrem itu menyangkut dua orang atau benda. Bila kedua orang tersebut mempunyai kesamaan dalam ukuran yang telah ditetapkan, maka masing-masing orang harus memperoleh benda atau hasil yang sama. kalau tidak sama, maka masing-masing orang akan menerima bagian yang tidak sama, sedangkan pelanggaran tcrhadap proporsi terscbut berarti ketidak adilan.
Keadilan oleh Plato diproyeksikan pada diri manusia schingga yang dikatakan adil adalah orang yang mengendalikan difi, dan perasaannya dikendalikan olch akal.
Lain lagi pendapat Socrates yang mcmproyeksikan keadilan pada pemerintahan. Menurut Socrates, keadilan tercipta bilamana warga negara sudah merasakan bahwa pihak pemerintah sudah melaksanakan tugasnya dengan balk. Mengapa diproycksikan pada pemerintah, scbab pemerintah adalah pimpinan pokok yang menentukan dinamika inasyarakat.
Kong Hu Cu berpendapat lain : Kcadilan terjadi apabila anak sebagai anak, bila ayah sebagai ayah, bila raja sebagai raja, masing-masing telah mclaksanakan kcwajibannya. Pcndapat ini terbatas pada nilai-nilai tertentu yang sudah diyakini atau discpakati.
Menurut pendapat yang lebih umum dikatakan bahwa keadilan itu adalah pengakuan dan perlakuan yang seimbang antara hak dan kewajiban. Keadilan terletak pada keharmonisan menuntut hak dan menjalankan kewajiban. Atau dengan kata lain, keadilan adalah keadaan bila setiap orang memperoleh apa yang menjadi haknya dan setiap orang memperoleh bagian yang sama dan kekayaan bersama.
Berdasarkan kesadaran etis, kita diminta untuk tidak hanya menuntut hak dan lupa menjalankan kewajiban. Jika kita hanya menuntut hak dan lupa menjalankan kewajiban, maka sikap dan tindakan kita akan mengarah pada pemerasan dan memperbudak orang lain. Sebaliknya pula jika kita hanya menjalankan kewajiban dan lupa menuntut hak, maka kita akan mudah diperbudak atau diperas orang lain.
Sebagai contoh, seorang karyawan yang hanya menuntut hak kenaikan upah tanpa meningkatkan hasil kerjanya tentu cenderung disebut memeras. Sebaliknya pula, seorang majikan yang terus menerus menggunakan tenaga orang lain, tanpa memperhatikan kenaikan upah dan kesejahteraannya, maim perbuatan itu menjurus kepada sifat memperbudak orang atau pegawainya. Oleh karena itu, untuk memperoleh keadilan, misalnya, kita menuntut kenaikan upah; sudah tentu kita harus berusaha meningkatkan prestasi kerja kita. Apabila kita menjadi majikan, kita hams memikirkan keseimbangan kerja mereka dengan upah yang diterim a.
B. KEADILAN SOSIAL
Berbicara tentang keadilan, Anda tentu ingat akan dasar negara kita ialah Pancasila. Sila kelima Pnacasila, berbunyi : "keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia."
Dalam dokumen lahimya Pancasila diusulkan oleh Bung Kamo adanya prinsip kesejahteraan sebagai salah satu dasar negara. Selanjutnya prinsip itu dijelaskan sebagai prinsip "tidak ada kemiskinan di dalam Indonesia merdeka". Dan usul dan penjelasan itu nampak adanya pembauran pengertian kesejahteraan dan keadilan.
Bung Hatta dalam uraiannya mengenai sila "keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia" menulis sebagai berikut " keadilan sosial adalah langkah yang menentukan untuk melaksanakan Indonesia yang adil dan makmur." Selanjulnya diuraikan bahwa pars pemimpin Indonesia yang menyusun UUD 45 percaya bahwa cita-cita keadilan sosial dalam bidang ekonomi ialah dapat mencapai kemakmuran yang merata. Langkah-langkah menuju kemaluuuran yang merata diuraikan secara terperinci
Panitia ad-hoc majelis permusyawaratan rakyat sementara 1966 memberikan perumusan sebagai berikut :
"Sila keadilan sosial mengandung prinsip bahwa setiap orang di Indonesia akan mendapat perlakuan yang adil dalam bidang hukum, politik, ekonomi dan kebudayaan".
Dalam ketetapan MPR RI No.II/MPR/1978 tentang pedoman penghayatan dan pengamalan pancasila (ekaprasetia pancakarsa) dicantumkan ketentuan sebagai berikut :
Dengan sila keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia manusia Indonesia menyadari hak dan kewajiban yang sama untuk menciptakan keadilan sosial dalam kehidupan masyarakat Indonesia".
Selanjutnya untuk mewujudkan keadilan sosial itu, diperinci perbuatan dan sikap yang perlu dipupuk, yakni :
1)perbuatan luhur yang mencerminkan sikap dan suasana kekeluargaan dan kegotongroyongan.
2)Sikap adil terhadap sesama, menjaaga keseimbangan antara hak dan kewajiban serta menghonnati hak-hak orang lain.
3)sikap suka memberi pertolongan kepada orang yang memerlukan
4)sikap suka bekerja kerns
5)sikap menghargai hasil karya orang lain yang bennanfaat untuk mencapai kemajuan dan kesejahteraan bersama
Asas yang menuju dan terciptanya keadilan sosial itu akan dituangkan dalam berbagai langkah dan kegiatan, antara lain melalui delapan jalur pemerataan, yaitu : 1) pemerataan pemenuhan kebutuhan pokok rakyat banyak khususnya pangan, sandang dan perumahan. (2) pemerataan memperoleh pendidikan dan pelayanan kesehatan. (3) pemerataan pembagian pendapataan (4) pemerataan kesempatan kerja. (5) pemerataan kesempatan berusaha (6) pemerataan kesempatan berpartisipasi dalam pembangunan khususnya bagi generasi muda dan kaum wanita. (7) pemerataan penyebaran pembangunan di seluruh wilayah tanah air. (8) pemerataan kesempatan memperoleh keadilan.
Keadilan dan ketidak adilan tidak dapat dipisahkan dalam kehidupan manusia karena dalam hidupnya manusia menghadapi keadilan / ketidakadilan setiap hari. Oleh sebab itu keadilan dan ketidakadilan, menimbulkan daya kreativitas manusia. Banyak hasil seni lahir dan imajinasi ketidakadilan, seperti drama. puisi, novel, musik dan lain-lain.
C. BERBAGAI MACAM KEADILAN A) Keadilan Legal atau Keadilan Moral
Plato berpendapat bahwa keadilan clan hukum merupakan substansi rohani umum dan masyarakat yang membuat clan menjaga kesatuannya. Dalam suatu masyarakat yang adil setiap orang menjalankan pekerjaan yang menurut sifat dasarnya paling cocok baginya (Tha man behind the gun). Pendapat Plato itu disebut keadilan moral, sedangkan, Sunoto menyebutnya keadilan legal.
Keadilan timbul karena penyatuan dan penyesuaian untuk memberi tempat yang selaras kepada bagian-bagian yang membentuk suatu masyarakat. Keadilan terwujud dalam masyarakt bilamana setiap anggota masyarakat melakukan fungsinya secara balk
menurut kemampuannya. Fungsi penguasa ialah membagi-bagikan fungsi-fungsi dalam negara kepada masing-masing orang sesuai dengan keserasian itu. Setiap orang tidak mencampuri tugas dan urusan yang tidak cocok baginya.
Ketidakadilan terjadi apabila ada campur tangan terhadap pihak lain yang melaksanakan tugas-tugas yang selaras sebab hal itu akan menciptakan pertentangan dan ketidakserasian. Misalnya, seorang pengurus kesehatan mencampuri urusan pendidikan, atau seorang petugas pertanian mencampuri urusan petugas kehutanan. Bila itu dilakukan maka akan terjadi kekacauan.
B.Keadilan Distributif
Aristoles berpendapat bahwa keadilan akan terlaksana bilamana hal-hal yang sama diperlakukan secara sama dan hal-hal yang tidak sama secara tidak sama (justice is done when equals are treated equally). Sebagai contoh, Ali bekerja 10 tahun dan Budi bekerja 5 tahun. Pada waktu diberikan hadiah harus dibedakan antara Ali dan Budi, yaitu perbedaan sesuai dengan lamanya bekerja. Andaikata All menerima Rp.100.000,- maka Budi harus menerima. Rp 50.000. Akan tetapi bila besar hadian Ali dan Budi sama, justru hal tersebut tidak adil.
C.Keadilan Komutatif
Keadilan ini bertujuan memelihara ketertiban masyarakat dan kesejahteraan umum. Bagi Aristoteles pengertian keadilan itu merupakan asas pertalian dan ketertiban dalam masyarakat. Semua tindakan yang bercorak ujung ekstrim menjadikan ketidakadilan dan akan merusak atau bahkan menghancurkan pertalian dalam masyarakat.
Contoh :
dr. Sukartono dipanggil seorang pasien, Yanti namanya. Sebagai seorang dokter is manjalankan tugasnya dengan baik. Sebaliknya, Yanti menanggapi lebih baik lagi. Alcibatnya, hubungan mereka berubah dan dokter dan pasien menjadi dua insan lain jenis yang saling mencintai. Bila dr. Sukartono belum berkeluarga mungkin keadaan akan baik saja, ada keadilan komutatif. Akan tetapi, karena dr.Sukartono sudah berkeluarga, hubungan itu merusak situasi rumah tangga, bahkan akan menghancurkan rumah tangga. Karena dr.Sukartono melalaikan kewajibannya sebagai suami, sedangkan Yanti merusak rumah tangga dr.Sukartono.
0.KEJUJURAN
Kejujuran atau jujur artinya apa yang dikatakan seseorang sesuai dengan had nuraninya apa yang dikatakannya sesuai dengan kenyataan yang ada. Sedang kenyataan yang ada itu adalah kenyataan yang benar-benar ada. Jujur juga berarti seseorang bersih hatinya dari perbuatan-perbuatan yang dilarang oleh agama dan hukum. Untuk itu dituntut satu kata dan perbuatan, yang berarti bahwa apa yang dikatakan harus sama dengan perbuatannya. Karena itu jujur berarti juga menepati janji atau kesanggupan yang tedampir malalui kata-kata ataupun
yang masih terkandung dalam hati nuraninya yang berupa kehendak, harapan dan niat. Seseorang yang tidak menepati niatnya berarti mendustai diri sendiri. Apabila niat telah terlahir dalam kata-kata, padahal tidak ditepati, maka kebohongannya disaksikan orang lain. Sikap jujur perlu dipelajari oleh setiap orang, sebab kejujuran mewujudkan keadilan, sedang keadilan mununtut kemuliaan abadi, jujur memberikan keberaniaan dan ketentraman hati, serta menyucikan lagi pula membuat luhumya budi pekerti. Seseorang muFtahil dapat memeluk agama dengan sempuma, apabila lidahnya tidak suci. Teguhlah pada kebenaran, sekalipun kejujuran dapat merugikanmu, serta jangan pula berdusta, walaupun dustamu dapat menguntungkanmu.
Barangsiapa berkata jujur serta bertindak sesuai dengan kenyataan, artinya orang berbuat benar.
Orang bodoh yang jujur adalah lebih balk daripada orang pandai yang lancung. Barangsiapa tidak dapat dipercaya tutur katanya, atau tidak menepati janji dan kcsanggupannya, termasuk golongan orang munafik sehingga tidak menerima betas kasihan Tuhan.
Pada hakekatnya jujur atau kejujuran dilandasi olch kesadaran moral yang tinggi, kesadaran pengakuan akan adanya sama hak dan kewajiban, serta rasa takut terhadap kesalahan atau dosa.
Adapun kesadaran moral adalah kesadaran tentang diri kita sendiri karena kita melihat diri kita sendiri berhadapan dengan hal baik buruk. Disitu manusia dihadapkan kepada pilihan antara yang halal dan yang Karam, yang botch dan yang tidak boleh dilakukan, meskipun dapat dilakukan. Dalam hal ini kita melihat sesuatu yang spesitik atau khusus manusiawi. Dalam dunia hewan tidak ada soal tentang jujur dan tidak jujur, patut dan tidak patut, adil dan tidak adil, dan sebagainya.
Kejujuran bersangkut erat dengan masalah nurani. Menurut M.Alamsyah dalam bukunya Budi Nurani, filsafat berfikir, yang disebut nurani adalah sebuah wadah yang ada dalam perasaan manusia. Wadah ini menyimpan suatu getaran kejujuran, ketulusan dalam meneropong kebenaran lokal maupun kebenaran Illahi. (M.Alamsyah,1986:83). Nurani yang diperkembangkan dapat menjadi budi nurani yang merupakan wadah yang menyimpan keyakinan. Jadi getaran kejujuran ataupun ketulusan dapat ditingkatkan menjadi suatu keyakinan, dan atas diri keyakinannya maka seseorang diketahui kepribadiannya. Orang yang memiliki ketulusan tinggi akan memiliki keyakinan yang matang, sehaliknya orang yang hatinya tidak bersih dan mau berpikir curang, memiliki kepribadian yang buruk dan rendah dan sering tidak yakin pada dirinya. Karena apa yang ada dalam nuraninya banyak dtpengaruhi oleh pemikirannya yang kadang-kadang justru bertentangan.
Bertolok ukur hati nurani, seseorang dapat ditebak perasaan moril dan susilanya, yaitu perasaan yang dihayati bila ia hams menentukan pilihan apakah hal itu baik atau buruk, benar atau salah. Hati nurani bertindak sesuai dengan norma-nornra kebenaran akan menjadikan manusianya memiliki kejujuran, ia akan menjadi manusia jujur. Sebaliknya orang yang secara terus menerus berpikir atau bertindak bertentangan dengan hati nuraninya akan selalu mengalami konflik batin, ia akan terus mengalami ketegangan, dan sifat kepribadiannya yang semestinya tunggal jadi terpecah. Keadaan demikian sangat mempengaruhi pada jasmani
matirtun rokhaninya yang menimbulkan penyakit psikoneorosa. Perasaan etis atau susila ini antara lain wujudnya sebagai kesadaran akan kewajiban, rasa keadilan ataupun ketidakadilan. Nilai-nilai etis ini dikaitkan dengan hubungan manusia dengan manusia lainnya.
Selain nilai etis yang ditujukan kepada sesama manusia, had nurani berkaitan erat juga dalam hubungan manusia dengan Tuhan. Manusia yang memiliki budi nurani yang amat peka dalam hubungannya dengan Tuhan adalah manusia agama yang selalu ingat kepadaNya sebagai Sang Pencipta, selalu mematuhi apa yang diperintahkannya, berusaha untuk tidak melanggap laranganNya, selalu mensyukuri apa yang diberikanNya, selalu merasa dirinya berdosa bila tidak menurut apa yang digariskanNya, akan selalu gelisah tidur bila belum menjalankan ibadah untukNya.
Berbagai hal yang.menyebabkan orang berbuat tidak jujur, mungkin karena tidak rela, mungkin karena pengaruh lingkungan, karena sosial ekonomi, terpaksa ingin populer, karena sopan santun dan untuk mendidik.
Mochtar Lubis dalam bukunya Jalan Talc Ada Ujung, menggambarkan Gum Isa yang memiliki dasar kejujuran, pada suatu waktu karena desakan ekonomi berbuat curang juga seperti kutipan di bawah ini :
Ia telah selesai memeriksa buku-buku pelajaran murid-muridnya.
Buku-buku tulis itu disusunnya kembali baik-baik dan dimasulthinnya kedalam laci mejanya. Ketika tangannya memasukkan buku-buku itu kembali matanya melihat bungkusan buku-buku tulis barn. Lima puluh buah sebungkus, dan ada empat bungkus lagi tinggal. Buku tulis itu mahal di luar. Dan dirumah uang telah habis. Jika diambilnya sebungkus, tidak ada orang yang tahu, pikimya. Dan dengan uang itu dia akan dapat membeli beras. Rasa malu menjalar ke dalam hatinya, ketika pikiran ini melintas kekepalanya, "sampai bisa niat mencuri masuk ke dalam kepalaku," pikimya, malu pada dirinya sendiri
Setelah ia tahu betul tak ada orang lagi, maka dengan lekas ia berdiri, pergi membuka almari. Dan dalam almari dikeluaricannya sepuluh buku tulis barii, dimasukkan cepat-cepat kedalam tasnya. Setiap dia melakukan perbuatan ini selalu timbul juga rasa malunya hams mencuri demikian. Tetapi perasaan malu semakin tipis. Hari ini tidak begitu terasa lagi sama sekali. Sebentar dia ingat kepada perkataan Hazil yang mengatalcan bahwa manusia bisa biasa pada apa saja. pada kekerasan, pembunuhan. Juga pada pencurian
Dalam kehidupan sehari-hari jujur atau tidak jujur merupakan bagian hidup yang tidak dapat dipisahkan dari kehidupan manusia itu sendiri.
Ketidakjujuran sangat luas wawasannya, sesuai dengan luasnya kehidupan dan kebutuhan hidup manusia.
Bagi seniman kejujuran dan ketidakjujuran membangkitkan daya kreatifitas manusia. Banyak hasil seni lahir dari kandungan peristiwa atau kasus ketidakjujuran. Hal ini, karena dengan mengkomunikasikan hal yang sebaliknya manusia akan terangsang untuk berbuat jujur.
Untuk mempertahankan kejujuran, berbagai cam dan sikap pedu dipupuk. Namun demi sopan santun dan pendidikan, orang diperbolehkan berkata tidak jujur sampai pada batas-batas yang dapat dibenarkan.
E. KECURANGAN
Kecurangan atau curang identik dengan ketidakjujuran atati tidak jujur, dan sama pula dengan licik, meskipun tidak serupa benar. Sudah tentu kecurangan sebagai lawan jujur.
Curang atau kecurangan artinya apa yang diinginkan tidak sesuai dengan hati nuraninya. Atau, orang itu memang dan hatinya sudah bemiat curang dengan maksud memperoleh keuntungan tanpa bertenaga dan usaha ? Sudah tentu keuntungan itu diperoleh dengan tidak wajar. Yang dimaksud dengan keuntungan di sini adalah keuntungan, yang berupa materi. Mereka yang berbuat curang menganggap akan mendatangkan kesenangan atau keenakan, meskipun orang lain menderita karenanya.
Kecurangan menyebabkan manusia menjadi serakah, tamak, ingin menimbuh kekayaan yang berlebihan dengan tujuan agar dianggap sebagai orang yang paling hebat, paling kaya dan senang bila masyarakat disekelilingnya hidup menderita. Orang seperti itu biasanya tidak senang bila ada yang melebihi kekayaannya. Padahal agama apapun tidak membenarkan orang mengumpulkan harta sebanyak-banyaknya tanpa menghiraukan orang lain, lebih lagi mengumpulkan harta dengan jalan curang. Hal semacam itu dalam istilah agama tidak diridhoi Tuhan.
Bermacam-maacam sebab orang melakukaan kecurangan. Ditinjau dan hubungan manusia dengan alam sekitamya, ada empat aspek yaitu aspek ekonomi, aspek kebudayaan, aspek peradaban, dan aspek teknik. Apabila keempat aspek tersebut dilaksanakan secara wajar, maka segalanya akan berjalan sesuai dengan norma-norma moral atau norma hukum. Akan tetapi, apabila manusia dalam hatinya telah digerogoti jiwa tamak, hi, dengki, maka manusia akan melakukan perbuatan yang melanggar norma tersebut dan jadilah kecurangan. tentang baik dan buruk Pujowiyatno dalam bukunya "filsafat sana-sini" menjelaskan bahwa perbuatan yang sejenis dengan perbuatan curang, misalnya membohong, menipu, merampas, memalsu dan lain-lain adalah bersifat buruk. Lawan buruk sudah tentu baik. Baik buruk itu berhubungan dengan kelakuan manusia. pada diri manusia seakan-akan ada perlawanan antara baik dan buruk. Baik merupakan tingkah laku, karena itu diperlukan ukuran untuk menilainya. Namun sukarlah untuk mengajukan ukuran penilaian mengenai hal yang penting ini. Dalam hidup kita mempunyai semacam kesadaran dan tahulah kita bahwa ada baik dan ada lawannya, pada tingkah laku tertentu juga agak mudah menunjuk mana yang balk, kalau tidak balk tentu buruk.
Dalam pewayangan soal baik dan buruk ini juga diajukan tidak secara teori, juga tidak ditunjuk jelas apakah yang menjadi ukuran baik. Namun terang sekali ajaran perwayangan secara konkrit, ksatria yang dianggap sebagai wakil kebaikan, kalau berperang melawan raksasa sebagai wakil kebalikan baik itu, tentu menang; tidak selalu segera, tetapi kemenangan terakhir tentulah pada kebaikan.
Malah ada beberapa sarjana yang mengatakan bahwa perwayangan itu hanya menggambarkan peperangan antara yang balk dan buruk. Mungkin ini secara Barat banyak benamya. Kami katakan secara Barat, karena pikiran orang Barat suka kepada yang abstrak,
berlaku umum. Tetapi kalau ditinjau dan alam perwayangan itu sendiri, kami rasa kurang cocok, karena disini serba konkrit dan serba tertentu dan kalau hendak yang mencari yang umum dan konkrit itu, diserahkan saja kepada penonton wayang. Biasanya inipun tidak terlalu perlu, karena dalam tingkah laku yang sebenamya toh konkrit pula.
Dalam tingkah laku yang konkrit itu temyata masih sulit untuk membedakan mana tingkah laku yang baik dan mana lagi yang sebaliknya. Mungkin saja dicarikan alasan-alasan yang menerangkan bahwa yang buruk itu baik juga, tetapi akhimya toh akan nyata buruknya juga. Dalam bahasa Jawa ada ungkapan "Becik ketitik, ala ketara" artinya yang baik akan nampak, yang buruk akan nyata juga. Siapa yang baik, dan siapa yang buruk tingkah lakunya.
Pertunjukkan wayang dalam cerita-certinya itu sudah tua sekali dan pada waktu itu masih jaman feodal. Yang dianggap baik ialah raja. Raja tidak dapat keliru, serba benar dan serba baik.
Dalam perwayangan, yang baik ialah raja perwayangan, tidak semua raja, melainkan raja tanah Jawa, itulah yang sebenamya raja. Semua peristiwa dalam perwayangan terjadi di tanah jawa atau sehubungan dengan tanah jawa. Ini tentu saja tidak perlu tanah jawa geografik sekarang ini, tetapi tanah jawa perwayangan.
Kalau demikian yang melawan tanah jawa itu yang hendak merusak dan menjajah, mau menfitnah, semuanya yang melawan raja itu berarti melawan yang baik dan dengan demikian buruklah ia sehingga akhimya tentu kalah juga.
Dalam perwayangan, terutama wayang purwa, lakon-lakon diangkat dan siklus Pandawa sebab raja-rajanya itu menurut kepercayaan mereka juga keturunan Wisnu. Dalam lakon-lakon itu, Pandawa juga selalu baik, serba jujur, tulus, kuasa tetapi sederhana, suka memberi pertolongan juga kepada dewa kalau ada kesulitan..
Sebaiknya, kurawa merupakan penjelmaan buruk, tidal( jujur, tidak tahu apa-apa, tidak dapat berperan, kalau berperang selalu kalah. Rajanya waktu hendak kawin saja hams ditolong oleh Harjuna.
Penasehatnya, Pandita Drona, itupun bukan pendeta yang jujur, bukan ahli tapa, tetapi iri hati, congkak. Hanya pembicaraannya yang muluk-muluk, tetapi sebetulnya tak berarti sehingga ia bukanlah pendeta yang sebenamya karena tidak mencari kebenaran.
Yang diutarakan diatas tidak itu tidak semuanya sesuai dengan cerita dalam sumber cerita itu. Penjelasan itu hanya bertujuan menerangkan adanya perlawanan baik dan buruk, dan perlawanan ini total, lebih dari bumi-langit atau terang dan gelap, melainkan baik lawan tidak baik, buruk.
Dalam cerita-cerita itu selalu secara konkret diperlihatkan bahwa orang yang buruk selalu terkalahkan oleh yang baik (akan tetapi adakah ukuran mengenai kebaikan dan keburukan pada umumnya sehingga suatu tindakan yang sesuai dengan ukuran itu dapat dikatakan baik dan yang tidak sesuai adalah buruk ?) kalau ukuran itu umum, maka kebaikan dan sebaliknya juga umum dan abstrak.
Dalam perwayangan pertunjulckan ini serba konkret. Masalahnya bagaimaria silih berganti baik dan buruk. ?
Dalam siklus Rama, secara konkret terang sekali Rama berlawanan dengan Rahwana. Rahwana merupakan penjelmaan buruk. Tindakan Rahwana itu bagi orang kebanyakan jelas tidak baik, karena ia mencuri istri rama.
Peperangan antara Rama dan Rahwana ketika kerajaan Rahwana diserbu oleh Rama, menyebabkan banyak pahlawan negara Alengka (kerajaan Rahwana) gugur, baik anak Rahwana maupun saudaranya. Masih ada dua saudara yang gagah dan sakti, yaitu Wibisana dan Kumbakama. Wibisana yakin bahwa tindakan kakaknya (Rahwana) itu tidak baik. Pada waktu ia diminta kakaknya untuk berperang melawan Rama, ia tidak mau, malahan ia menasehati kakaknya supaya segera tunduk kepada Rama, penjelmaan Wisnu itu, serta mengembalikan istrinya. Rahwana marah sekali dan mengusir Wibisana. Wibisana pergi, dan pergilah ia ke Rama menganut keyakinannya bahwa perang itu perang yang tidak baik. Baginya membela negara tak mungkin karena itu tidak baik pula, sebab rajanya tidak baik. la yakin bahwa Rama penjelmaan Wisnu, penyelenggara alam serta dunia. Patutlah kalau Wibisana mengabdi Rama sebab ia terikat oleh yang baik, ia hams mengikuti kebaikan.
Kumbakama adalah seorang panglima, ahli perang dan amat jujur. Ia tahu bahwa kakaknya kepala negara yang tidak baik sifatnya, baik sebagai kepala negara maupun sebagai manusia. Iapun dipanggil raja serta diperintah, untuk melawan Rama yang menyerbu negaranya. Kumbakama tahu akan perintah itu, dan tahu ia akan kalah, akan tetapi ia lebih dulu mengatakan bahwa tingkah laku kakaknya itu tidak baik. Jalan yang paling jujur untuk menyelamatkan negara ialah mengembalikan istri Rama kepada yang bethak.
Rahwana amat marah dan mengungkit-ungkit kemuliaan dan keagungan yang telah diberikan kepada Kumbakama, karena itu ia wajib melakukan segala perintahnya. Kumbakama mengembalikan segala kemuliaan dan keagungan itu, sebab ia tidak mengabdi untuk kemuliaan; dalam wayang diceritakan, bahwa Kumbakama memuntahkan segala makanan yang telah diterimanya di hadapan rajanya.
Namum Kumbakama berangkat juga kemedan perang bukan membela kakanya tetapi membela negara sebagai warisan dad nenek moyangnya, dan gugurlah ia. Dalam pewayangan sikap kedua satria itu sangat terhomiat, walaupun berlawanan; yang seorang mengikuti musuh yang seorang gugur dalam medan perang. Tetapi kedua-duanya mempunyai alasan pribadi; Kumbakama beralasan, bahwa perang untuk memenuhi kewajiban sebagai panglima, benar tidaknya urusan itu bukan urusan dia, melainkan urusan panglima tertinggi yaitu raja.
Wibisana berkeyakinan bahwa orang hams mengikuti Wisnu karena Wisnu itu penyelamat dunia dan barang siapa merongrong keselamatan dunia ia akan musnah dad dunia, walaupun itu saudara sendiri.
Alasan Kumbakama lebih masuk akal. ia berangkat ke medan perang untuk memenuhi kewajibannya sebagai panglima, apakah akibatnya, ia akan gugur, itu bukan pertanyaan baginya. Waktu ia dengan laskamya melewati perbatasan negaranya untuk menghadapi musuh, dewa-dewa menghomiati dia dengan menghujankan wangi-wangian.
Waktu Wibisana melintasi perbatasan untuk mengabdi dirt kepada Rama, penjelmaan Wisnu, malakukan dan mengikuti kebenaran dengan tidak memperdulikan kata orang dan kemarahan kakanya yang juga rajanya, dewa-dewa mengangakan mulutnya kagtun atas itikad baik pahlawan itu.
F. PEMULII-IAN NAMA BAIK
Nama baik merupakan tujuan utama orang hidup. Nama baik adalah nama yang tidak tercela. Setiap orang menjaga dengan hati-hati agar namanya tetap baik. Lebih-lebih jika ia menjadi teladan bgai orang/tetangga disekitamya adalah suatu kebanggaan batin yang tak temilai harganya.
Ada peribahasa berbunyi "daripada berputih mata lebih baik berputih tulang" artinya orang lebih baik mati dari pada malu. Betapa besar nilai nama baik itu sehingga nyawa menjadi taruhannya. Setiap orang tua selalu berpesan kepada anak-anaknya "jagalah nama keluargamu!" Dengan menyebut "nama" berarti sudah mengandung arti "nama baik". Ada pula pesan orang tua "jangan membuat malu" pesan itu juga berarti menjaga nama baik. Orang tua yang menghadapi anaknya yang sudah dewasa sering kali berpesan "laksanakan apa yang kamu anggap baik, dan jangan kau laksanakan apa yang kau anggap tidak baik!". Dengan melaksanakan apa yang dianggap baik berarti pula menjaga nama baik dirinya sendiri, yang berarti menjaga nama baik keluarga.
Penjagaan nama baik erat hubungannya dengan tingkah laku atau perbuatan. Atau boleh dikatakan nama baik atau tidak baik itu adalah tingkah laku atau perbuatarmya. Yang dimaksud dengan tingkah laku dan perbuatan ttu, antara lain cam berbahasa, cam bergaul, sopan santun, disiplin pribadi, cara menghadapi orang, perbuatan-perbuatan yang dihalalkan agama dan lain sebagainya.
Tingkah laku atau perbuatan yang baik dengan nama baik itu pada hakekatnya sesuai dengan kodrat manusia, yaitu :
a)manusia menurut sifat dasamya adalah mahluk moral
b)ada aturan-aturan yang berdiri sendiri yang hams dipatuhi manusia untuk mewujudkan dirinya sendiri sebagai pelaku moral tersebut.
Pada hakekatnya, pemulihan nama baik adalah kesadaran manusia akan segala kesalahannya; bahwa apa yang diperbuatnya tidak sesuai dengan ukuran moral atau tidak sesuai dengan ahlak.
Ahlak berasal dari bahasa Arab akhlaq bentuk jamak dari khuluq dan dari akar kata ahlaq yang berarti penciptaan. Oleh karena itu, tingkah laku dan perbuatan manusia harus disesuaikan dengan penciptanya sebagai manusia. Untuk itu, orang harus bertingkah laku dan berbuat sesuai dengan ahlak yang baik.
Ada tiga macam godaaan yaitu derajat/pangkat, harta dan wanita. Bila orang tidak dapat menguasai hawa nafsunya, maka ia akan terjerumus ke jurang kenistaan karena untuk memiliki derajat/pangkat, harm dan wanita itu dengan mempergunakan jalan yang tidak wajar. Jalan itu antara lain, fitnah, membohong, suap, mencuri, merampok, dan menempuh semua jalan yang diharamkan.
Hawa nafsu dan angan-angan bagaikan sungai dan air. Hawa nafsu yang tidak tersalurkan melalui sungai yang baik, yang benar, akan meluap kemana-mana yang alchimya sangat berbahaya. menjerumuskan manusia ke lumpur dosa.
Ada godaan halus, yang dalam bahasa jawa, adigang, adigung, adiguna, yaitu membanggakan kekuasaan, kebesarannya dan kepandaiannya. Semua itu mengandung arti kesombongan.
Untuk memulihkan nama baik, manusia harus tobat atau minta maaf.Tobat dan minta maaf tidak hanya dibibir, melainkan harus bertingkah laku yang sopan, ramah, berbuat budi darma dengan memberikan kebajikan dan pertolongan kepada sesama hidup yang perlu ditolong dengan penuh kasih sayang, tanpa pamrih, takwa kepada Tuhan dan mempunyai sikap rela, tawakal, jujur, adil dan budi luhur selalu dipupuk.
G. PEMBALASAN
Pembalasan ialah suatu reaksi atas perbuatan orang lain. reaksi itu dapat berupa perbuatan yang serupa, perbuatan yang seimbang, tingkah laku yang serupa, tingkah laku yang seimbang.
Sebagai contoh, A memberikan makanan kepada B. Di lain kesempatan B memberikan minuman kepada A. Perbuatan tersebut merupakan perbuatan serupa, dan ini merupakan pembalasan.
Dalam Al-Qur'an terdapat ayat-ayat yang menyatakan bahwa Tuhan mengadakan pembalasan. Bagi yang bertakwa kepada Tuhan diberikan pembalasan dan bagi yang mengingkari perintah Tuhanpun diberikan pembalasan dan pembalasan yang diberikanpun pembalasan yang seimbang, yaitu siksaan di neraka.
Pembalasan disebabkan oleh adanya pergaulan. Pergaulan yang bersahabat mendapat balasan yang bersahabat. Sebaliknya, pergaulan yang penuh kecurigaan menimbulkan balasan yang tidak bersahabat pula.
Pada dasamya, menusia adalah mahluk moral dan mahiuk sosial. Dalam bergaul, manusia harus mematuhi norma-norma untuk mewujudkan moral itu. Bila manusia berbuat amoral, lingkunganlah yang menyebabkannya. Perbuatan amoral pada hakekatnya adalah pebuatan yang melanggar atau mempericosa hak dan kewajiban manusia lain.
Oleh karena hap manusia tidak menghendaki hak dan kewajibannya dilanggar atau diperkosa, maka manusia berusaha mempertahankan hak dan kewajibannya itu. Mempertahankan hak dan kewajiban itu adalah pembalasan.
TES FORMATIF VII
1. Orang yang menolong orang yang menderita menunjukkan perbuatan yang benar
berdasarkan ukuran
A.ilmu pengetahuan
B.moral
C.nilai
D.keadilan
2. Keputusan hakim atas suatu perkara harus berdasarkan
A.sikap tidak memihak
B.moral
C.kesamaan hak
D.betul semua
3. Seseorang dikatakan memiliki rasa keadilan, apabila :
A.ia berbuat sesuai dengan kepatuhan yang diakui masyarakat
B.ia berbuat sewenang-wenang terhadap orang lain
C.ia menyelesaikan sengketa tidak memihak
D.ia berbuat sesuai dengan hak dan kewajibannya
4. $i Amat dikatakan berlaku adil terhadap anak didiknya apabila :
A.memberi perlakuan yang tidak berat sebelah
B.memberi perlakuan berdasarkan pembedaan pria dan wanita
C.menghargai prestasi anak wanita dari pada anak pria
D.membedakan antara anak yang mampu dan yang kurang mampu
5. Keadilan dalam hubungan antara manusia dan Tuhan adalah :
A.melaksanakan perintahnya
B.menjauhi larangannya
C.melaksanakan perintahnya dan menjauhi larangannya
D.mengutamakan pelaksanaan perintahnya daripada larangannya
6. Orang yang suka bekerja keras dan suka mengumpulkan hasil kekayaan, menjadi kaya
raya, namun masih terus bekerja keras, menunjukkan sikap yang
A.sesuai dengan sikap yang dianjurkan pemerintah
B.bertentangan dengan sikap yang dianjurkan pemerintah
C.moralis
D.berdasarkan hak seseorang
7. Orang jujur akan merasa tentram hatinya. Oleh karena itu, orang yang jujur
A.pasti selamat dari ancaman bahaya
B.selalu mendapat perlindungan
C.tulus budinya
D.dipercaya orang
8. Pendidik boleh berkata tidak jujur, pada suatu saat anak yang berumur 3 tahun bertanya kepada ibunya, "Bu, adik dari mana, sih ?". Ibunya menjawab, "adik datang dari langit!"
A.jawaban ibu tidak jujur, tidak boleh
B.jawaban ibu tidak jujur, tetapi boleh
C.jawaban ibu hams sebenamya, tetapi hams dijelaskan dengan keterangan yang dapat diterima anak yang berumur 3 tahun
D.benar semua
9. Ali berjanji bahwa kelak bila anaknya sembuh is akan menyumbang uang Rp100.000,00 kepada yatim piatu. Setelah anaknya sembuh, Ali tetap menyumbang yatim piatu, tetapi berupa barang yang bemilai Rp100.000,00. Hal itu berarti
A.Ali telah menepati janjinya
B.Ali belum menepati janjinya
C.Ali sudah bersikap jujur
D.Tindakan Ali tepat sekali karena barang itu sangat diperlukan anak-anak yatim piatu.
10. Demi sopan santun, setiap orang datang ke rumah teman dan disuruh makan pada saat jam makan kita hams menyatakan
A."terimakasih", saya bam saja makan
B."terimakasih", kebetulan saya belum makan
C.melihat situasi, apa yang hams dikatakan, dan tindakan apa sebaiknya dilakukan
D.betul semua
11. Dijalan anda dicegat orang yang bermaksud merampok. Orang itu bertanya, "mana
uangmu ?" Anda menjawab, "Saya tidak punya uang !"padahal anda punya uang
A.anda tidak jujur, tetapi dibenarkan
B.jawaban anda tepat
C.jawaban anda tegas
D.bagi orang yang jujur hams dijawab apa adanya
12. Dalam bidang seni, seniman tidak dilarang menyadur karangan orang lain. Yang penting adalah
A.jujur
B.disebutkan nama pengarang asli
C.minta ijin pengarang asli
D.benar semua
13. Tegakkan kejujuran karena kejujuran
A.menguntungkan
B.belum tentu menguntungkan
C.menguntungkan batin
D.menyiksa batin
14. Aspek-aspek hubungan manusia dengan alam sekitamya yang menyebabkan manusia bersikap curang ialah
A.aspek budaya, peradaban, teknik, dan sosial
B.aspek budaya, teknik, ekonomi dan seni
C.aspek budaya, peradaban, ekonomi dan budaya
D.semua benar
15. Wibisana tidak mau berperang melawan Rama, tetapi justru menggabungkan diri dengan Rama alas dasar
A.kata hatinya
B.keyakinan bahwa Rama penjelmaan Wisnu
C.keyakinan bahwa Rahwana kakaknya di pihak yang salah
D.betul semua
16. Yang termasuk peradaban dalam diri manusia ialah
A.pakaian, perhiasan, sopan santun, bahasa dan pergaulan
B.pakaian, sopan santun, bahasa dan perumahan
C.barang-barang konsumsi, perabot rumah tangga dan pakaian
D.pakaian, bahasa, perumahan, dan kendaraan
17. Yang termasuk aspek teknik dalam kehidupan manusia ialah
A.sepeda motor, mobil, kalkulator, TV, radio
B.berjalan, berbicara, menari, dan beragama
C.perumahan, pergaulan, dan sopan santun
D.betul semua
18. Seseorang mempunyai nama baik berarti orang itu
A.sama sekali tidak tercela namanya
B.ada juga yang tercela tetapi tidak diketahui umum
C.orang yang berpangkat
D.orang yang terpelajar
19. Orang berusaha memulihkan nama baiknya karena orang itu
A.sadar akan perbuatannya yang bermoral
B.sadar akan tanggung jawabnya sebagai manusia
C.sadar dapat mempertimbangkan baik buruk
D.kombinasi butir B dan C
20. Tingkah laku dan perbuatan yang baik berarti
A.orang itu menghargai hak dan kewajiban orang
B.tindakan orang itu sesuai dengan pencipta-Nya
C.orang itu suka menolong siapa saja tanpa pamrih
D.semua benar
21. Pesan orang tua "jagalah namamu" pesan ini mengandung arti
A.menjaga nama baik keluarga
B.yang penting tidak mencuri
C.yang penting tidak mengganggu orang lain
D.tidak merugikan orang lain
22. Adigang, adigung, adiguna, berarti membanggakan
A.kebesarannya, kekuatannya, dan kekayaannya
B.kekuatannya, kebesarannya, dan kepandaiannya
C.kekuatannya, kekuasaannya, dan kekayaannya
D.kekuasaannya, kekayaannya, dan kehebatannya
23. Disuatu kota Budi berbuat salah. is menipu orang yang dikenal dan yang tidak dikenal sehingga terancam keamanannya. Ia lari ke kota lain, keluarganya tidak tahu. itu berarti
A.nama keluarga Budi jatuh
B.nama keluarga Budi tidak jatuh
C.nama Budi saja yang jatuh
D.semua benar
24. Semua tingkah laku atau perbuatan di bawah ini menunjukkan tingkah laku dan perbuatan yang bermoral, kecuali
A.berlaku adil
B.jujur dalam berkata dan berbuat
C.ramah dan sopan terhadap atasan
D.suka menolong kepada siapapun tanpa pamrih
25. Orang yang rendah hati itu pada hakekatnya orang yang
A.tidak sombong, sopan, ramah, dan bemioral
B.pemalu, sopan, ramah dan berahlak
C.rendah diri, sopan, ramah, dan menghargai hak dan kewajiban orang.
D.menyembunyikan pengetahuannya, sopan, ramah, untuk menutupi kekurangannya.
26. Perbuatan di bawah ini menunjukkan sifat sombong, kecuali
A.memamerkan kekayaannya
B.hanya mengenal orang besar (berpangkat, kaya) saja
C.suka membetulkan kesalahan orang
D.tidak mengakui hak dan kewajiban orang
27. A mengatakan kepada B, "Kubunuh kau !" B menjawab, "Bunuhlah!". jawaban B itu merupakan
A.pembalasan
B.menantang
C.orang berani
D.betul semua
28. Hadir ingin menikah. Ibunya melarang karena Hadir belum mempunyai mata pencaharian meskipun Hadir sudah dewasa. Perbuatan ibu itu melanggar hak
A.kemerdekaan hidup
B.memiliki sesuatu
C.untuk hidup berkeluarga
D.memperoleh nama baik
29. Seorang ayah sudah pensiun. Anak-anaknya telah menjadi orang dan setiap bulan
mengirimi ayahnya uang. Perbuatan anak kepada ayah dan ibunya itu merupakan
A.suatu pembalasan
B.tanggung jawab
C.suatu kewajiban
D.betul semua
30. Dalam suatu cerpen diceritakan bahwa seorang pembantu rumah tangga Lasinah dibentak-bentak dan diejek oleh anak-anak majikannya. Pembantu itu hanya menangis saja
A.menangis itu merupakan pembalasan
B.pembantu itu belum membalas
C.menangis bukan pembalasan
D.yang betul adalah a,b dan c.
KUNCI JAWABAN EFALUASI FORMATIF VII
1.
B
11. A
21.
A
2.
D
12. D
22.
B
3.
D
13. C
23.
A
4.
A
14. D
24.
C
5.
C
15. D
25.
A
6.
B
16. A
26.
C
7.
C
17. D
27.
D
8.
C
18. B
28.
C
9.
B
19. D
29.
D
10.
C
20. D
30.
A

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar